Hello life! Hello you! Nama gue Hayria Arrow. I know, I know, kalian semua pasti berandai-andai mengenai apa yang orang tua gue pikirin pas ngasih gue nama? Teganya, mereka itu bisa ngasih nama kakak dan adek kembar gue dengan cukup normal. Maksudnya gini, kalau gue ini kembar yang lahir pertama, gue masih paham. Mungkin mereka masih belum ahli menentukan nama, sehingga percobaan pertama gagal. Atau kalau gue adalah kembar terakhir, mungkin orang tua gue sudah kehabisan nama. Lha ini gue kan kembar tengah. Kenapa nama gue yang paling ajaib? Sekedar info, nama kakak kembar gue itu Hagan Arman, dan adik kembar gue itu namanya Hasna Arla. Sialan kan?

Kedua saudara kembar gue dipanggil dengan nama kedua mereka, yaitu Arman dan Arla. Tadinya mungkin gue mau dipanggil Arrow, tetapi bokap memutuskan memanggil gue dengan nama depan gue yaitu Hairya. Gue yang risih nama gue beda huruf depan dari saudara kembar gue akhirnya memodifikasi nama panggilan gue menjadi Arya.

Sedikit cerita mengenai keluarga gue, jadi bokap dan nyokap gue itu udah bercerai. Hubungan anak dan orang tua antara kami dengan bokap nyokap baik-baik aja. Pada dasarnya mereka berdua adalah orang yang baik, tetapi nggak baik jadi pasangan untuk satu sama lain. Baik bokap dan nyokap gue udah menikah lagi. Bokap sekarang udah punya anak lagi. Kembar juga! Namanya Sidney dan Salmon. Kalau nyokap, kayaknya lagi masa-masa pacaran sama suami barunya.

Gue siap meninggal besok!!! Bukannya gue nggak mensyukuri hidup, tetapi gue merasa udah dapet cukup dari kehidupan ini. Bukanya juga berarti kalau gue sekarang udah berpuas diri. Banyak sih yang kepingin gue capai, tetapi kalau keinginan kan nggak ada habis-habisnya. Sebenarnya sih karena gue sekarang ini nggak ada unfinished business. Itu juga salah satu moto gue : Nggak ada unfinished business yang nggak bisa di-finish-in.

Gue bukannya nggak takut mati. Kalau gue di pesawat dan ada tanda-tanda bakal kecelakaan sih gue bakal komat kamit baca doa biar selamet juga. Gue takut mati karena takut sakitnya aja. Kalau soal hidup gue di bumi ini distop sih udah rela hihi. Rela ye, bukannya kepingin udahan sekarang. Kalau masih bisa main-main lagi di bumi sih ya Alhamdulillahirobilalamin.

Meski demikian gue nggak kepingin hidup lama-lama juga. Capek kayaknya. Dan gue pinginnya mati duluan dari orang-orang terdekat gue. Nah makanya gue malesss banget jaga kesehatan. Apalagi makan-makanan yang sehat alias nggak ada rasanya. Ih nggak menikmati hidup banget! Udah gitu memperbesar kemungkinan gue untuk mati belakangan dibanding orang-orang yang gue anggep asik. Kan rugi. Kalau soal kena penyakit keras, gue udah bertekad nggak mau ngabisin duit buat operasi-operasi deh. Mending duitnya buat beli morfin aja biar gue nggak ngerasain sakitnya. Ini gue super serius.

Moto kedua gue : life is simple. Cuma kadang orang yang bikin jadi ribet sendiri. Hal itu memotivasi gue untuk jarang ngambil pusing suatu hal, baik itu sebuah keadaan atau mengenai hubungan gue dengan orang lain. Urusan politik sih jauuuhhhh banget dari pikiran gue.

Nggak ngambil pusing itu bukan berarti gue mengacuhkan masalah yang ada di hidup gue. Gue sering kok ngerasa bete, ngerasa sedih. Tapi gue biasanya bakal sedih kalau emang udah ada kejadian yang bikin sedih. Misalnya gue punya anjing terus mati. Well gue nggak punya anjing sih. Kan misalnya. Nah gue sedih tuh. Tapi selama anjing gue masih idup, gue nggak cemas kalau dia bakal sakitlah atau kalau dia bakal kabur. Ntar kalau ilang beneran baru gue pusing. Gue nggak bikin keamanan yang aneh-aneh di rumah atau masukin chip di badan anjing gue biar dia bisa dilacak keberadaannya. Segala kekecewaan dan hal buruk itu nggak usah ditunggulah. Biarin aja ntar dia ngagetin elo. Jadi chill aja man. Santai mamen!

Mungkin gara-gara itu juga gue jadinya paling miskin di antara saudara-saudara gue. Ngaku dosa ya, sekarang ini gue lagi ngambil kuliah S2 jurusan Psikologi, tapi biaya kuliahnya masih dibayarin bokap gue. Kalau lain-lainnya gue bayar sendiri, kayak sewa rumah ke Arla, makan, atau hiburan-hiburan lainnya. Gue kadang bingung juga sih dengan kelancaran rejeki gue. Entah gimana I can still live my lifestyle yang nggak bapuk-bapuk amat. Ngafe-ngafe atau nonton-nonton bioskop tiap weekend masih mampulah gue.

Gue kerja nih serabutan. Kadang jadi freelancer untuk nulis artikel di majalah, kadang gue ngasong (ngurusin tes-tes psikologi gitu dehh), kadang gue main musik (aselik gue bisa main flute dikiiiiiiitt), kadang gue ikutan projek market research, sampe kadang-kadang gue jadi partisipan penelitian buat orang-orang yang lagi membutuhkan. Masalahnya sambil kuliah siih, nggak bisa nyari kerjaan yang tetap. Tapi gue cuek aja sih. Chill! Kayak gini asik sih, daripada Joker yang kerja kantoran. Ih! Joker tu temen gue btw. Sering mampir ke tempat gue bareng sohibnya namanya Fahri.

Oh iya gue ini tinggal di rumah adik kembar gue namanya Arla. Dia tajir gitu deh. Yang tinggal di situ ada Arman, kakak kembar gue yang kata orang-orang ganteng abis. Terus ada juga sahabat gue namanya Lego, sama sahabat nomor dua gue yang namanya Carine. Carine dulunya sohiban banget sama Arman. Nggak tau tapi pas gedean jadi sering main sama gue. Asiklah tinggal bareng mereka. Saya senang, saya senang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s