Mohon dibaca dulu :

https://rumahlor.wordpress.com/carine/

https://rumahlor.wordpress.com/2013/08/14/so-called-family/

https://rumahlor.wordpress.com/2013/08/02/nggak-selalu-kejujuran-yang-ingin-didengar/

CARINE

“Rin, ada temennya nih”, mama memanggil namaku. Siapa ya temen yang dateng pas lebaran? Lagian kok bisa tau rumah nenekku?

Aku biasa merayakan lebaran di rumah nenekku. Memang rumahnya sangat dekat dengan rumah orang tuaku, bisa dicapai dengan jalan kaki. Tetapi temanku yang tau rumah nenekku itu hanya Arya, Arla, dan Arman.

Aku lalu melangkah ke depan rumahku untuk melihat temanku yang Mama maksud. Hatiku kesal saat aku melihat muka Joker. Huh! Ngapain dia ke sini? Kok bisa tau aku di sini? Pasti Arya yang ngasih tau. Aku kan masih ngambek sama dia.

“Ih jangan boleh masuk Mi. Penjahat kelamin tuh!”, teriakku kepada Mama supaya Joker tidak diizinkan masuk.

“Ooo kamu pernah pacaran dengan Carine yaaaa”, goda Polly, mamaku.

“Amit-amit!”

“Judes banget anaknya Tante”, kata Joker manis kepada mamaku. Gila jangan-jangan mamaku digoda juga olehnya. Meski umurnya sudah 50 tahun, mamaku memang masih terlihat cantik.

“Ih Tante tante. Panggil Polly aja”, kata mamaku. Teman-temanku memang biasa memanggil nama orang tuaku dengan sebutan nama.

“Hehe kalau gitu saya mau ngucapin selamat lebaran ya Polly. Maaf lahir batin”, ucap Joker.

“Halah sok minta maaf. Kayak pernah kenal aja sama nyokap gue!”, kataku judes.

“Sama-sama. Eh namanya siapa ya? Carine nggak ngenalin sih.”

“Tau nih payah! Saya Rian Tante”, ujarnya.

“Dipanggilnya Joker aja!”, kataku masih judes kepada Polly.

“Oooh ini  yang namanya Joker”, kata Polly.

“Udah diceritain apa aja Tante?”

“Nggak usah nanya-nanya!”

“Hihi banyak sih. Tapi nanti Carine marah.  Masuk aja yuk. Makan-makan”, undang mamaku. Yah nggak diusir!

“Ngapain lo dateng ke sini?”, semprotku saat Joker masuk ke rumahku.

“Ya silahturahmilah. Kan lebaran. Masa marah-marahan? Dosa lho nggak maafin orang pas lebaran.”

“Minta maaf apaan emangnya lo?”

“Apaan aja yang bikin lu ngambek sama gua.”

“Emang apaan?”

“Kalau menurut gua sih gua nggak bikin salah apa-apa. Tapi kayaknya lu marah karena gua dulu nggak ngegebet lu.”

“Tau ah!”

“Yee maap dong. Emang lu maunya gua gebet?”

“Tau ah!”

“Diajak ngomong nggak bisa sih.”

“Udah makan aja dulu!”

“Rin pacarnya dikenalin ke semua dong”, James, papaku, memintaku mengenalkan Joker ke seluruh keluarga.  Huuu nggak membuat situasi makin baik sama sekali! Biasa deh kalau ada cowok dateng pasti digangguin. Arman sih udah kebal. Tapi si penjahat kelamin yang suka ke-GR-an ini kan belom.

“Pacar dari Hongkong!”, kataku disertai harapan bahwa jangan sampai ada anggota keluarga yang beranggapan bahwa Joker adalah pacarku. Joker nampak tak peduli dengan kejudesanku. Ia malah asik bersalaman dengan seluruh anggota keluargaku. Ih betah. Nasib deh lebaran-lebaran harus berbagi keluarga dengan Joker.

“Keluarga lu asik”, kata Joker setelah  asik bercanda tawa dengan seluruh keluargaku. Sekarang kami duduk di teras sambil merokok bersama. Berhubung lebaran mau tidak mau aku harus memaafkan dia juga.

“Lo ngerokok toh”, komentar Joker saat aku mulai menghisap batang rokokku.

“Kadang-kadang aja. Kalau di rumah nggak enak sama Arya dan Lego. Mereka kan nggak suka asap rokok.”

“Gua ngerokok dia nggak pernah protes. Paling Lego yang suka rese. Tapi dia emang rese terus!”

“Lo aja bebel. Dulu-dulu Arya suka protes. Cuma berhubung nggak ngaruh, Arya lama-lama maklum. Pengorbanan gede tuh buat dia nerima elo untuk ngerokok di rumahnya. Lo tuh kadang kebangetan nggak tau dirinya. Udah kaya tapi hampir nggak ada sumbangsihnya ke rumah lor. Terus masih nggak bisa dilarang ngerokok!”

“Masa sih?”

“Iya! Lo tuh nggak tau diuntung banget tau. Pengertiannya Arya sama lo tuh seluas Samudra Pasifik!”

“Nggak pernah mikir gua.”

“Sungkem lo sama dia. Samperin aja Arya dan yang lain. Rumah neneknya kan deket dari sini”, aku menyarankan.

“Nggak ah. Keruh kayaknya suasana di sana. Gua kan nyari kedamaian.”

“Kalo gitu samperin aja  besok di rumah bokapnya. Belom pernah liat Sidney sama Salmon kan lo? Lucu banget loh”, aku menceritakan mengenai kedua adik kembar mereka yang memang sangat lucu.

“Rumah bokapnya di mana sih?”

“BSD. Ntar gua kasih alamatnya.”  Aha sekalian kesempatan balas dendam ke Arya. Rasain lebaran kedua dia juga bakal diganggu sama makhluk satu ini.

“Boleh juga usulnya”, kata Joker.

Hahah! Rasain lo Arya! Balas dendam memang nikmat. Bahkan saat ditujukan untuk teman sendiri.

“Lu tuh kenapa marah sama gua sebenernya”, Joker tiba-tiba menyinggung isu yang sempat membuat aku tidak bicara kepadanya. Haduhh harus diomongin ya? Malu tau.

“Karena lo bilang gue nggak worth it!”

“Rin lu sekali-kali bisa liat dari kacamata yang lebih bagus nggak sih? Susah tau nahan diri nggak nyikat lu. Susah!”

“Nahan diri nggak nyikat Arya juga lo bisa!”, aku tidak merasa lebih baik dengan pembelaan Joker.

“Ya beda Rin. Arya nggak secantik lu. Dan nggak semudah lu. No offense!”

“Itu sangat ofensif!!!!! Ngambek lagi ah!!!!”, aku menoyor kepalanya. Ih Joker nih mau minta maaf apa malah mau bikin aku tambah marah sih?

“Emang dasar cewek senengnya diboongin yee!!”

“Nyakitin tau dianggep gitu sama lo!”

“Dianggep apaan?”

“Yang tadi gue bilang!Nggak worth it!”

“Nggak worth it konsekuensinya kalau gua jadiin lu cewek yang disikat doang Rin.”

“Tapi nggak worth it buat dijadiin pacar juga kan!”

“Gua emang nggak ngeliat kita cocok jadi pacar. Emang lu mau pacaran sama gua?”

“Enggak.”

“Terus kenapa lu marah kalau gua mikir kita nggak cocok jadi pacar?”

“Nggak tau!”

“Ye nggak boleh gitu. Harus tau dong. Kayak Arya.”

“Arya aja terus.”

“Mulai gila deh. Masa cemburu sama Arya?”

“Biarin!”

“Lu bahkan nggak suka gua tapi lu marah karena gua nggak suka sama lu. Tobat gua!”

Aku tidak menjawab Joker. Nyebelin! Masuk ke dalem aja ah!

“Rin”, Joker memanggilku untuk menahanku pergi masuk ke dalam rumah.

“Apaan!”, aku berkata lebih judes daripada sebelum-sebelumnya.

“Diselesaiin kalo ada masalah.”

“Mau ngomong apaan sih lo?”

“Gua masih nggak paham kenapa lu marah sama gua. Gua harus ngapain buat betulin kesalahan gua?”, tanyanya tidak mengerti. Gimana ya? Kadang memang aku egois. Wajar kan kalau sebagai perempuan kita mau dianggap spesial? Apakah sekarang aku bertingkah sebagai seseorang yang hanya ingin mendapat fans?

“Dari semua cewek yang pernah gua incer, lu doang yang sampe detik ini masih gua jaga dari diri gua sendiri. Padahal lu itu cewek yang paling cantik yang ada di deket gua. Memang gua nggak pernah nyikat Arya, tapi gua pernah meresikokan pertemanan kami dengan macarin dia. Bisa nggak sih lu ngeliat itu sebagai sesuatu yang baik?”, Joker berkata kesal. Sambil cemberut aku akhirnya duduk lagi di sebelahnya.

“Jadi gue cewek yang paling cantik menurut lo?”, kataku sedikit senang meski masih judes.

“Dari yang ada di deket gua iya. Bintang pelem nggak termasuk. Lagian bukan itu intinya.”

“Jadi apa?”

“Bisa nggak sih lu nggak ngambek gara-gara ini? Jangan ngambek gara-gara ngerasa kalah saing sama Arya. Bedalah lu sama Arya. Tiap orang punya tempatnya masing-masing untuk gua.”

“Ya udah.”

“Beres nih jadinya?”

“Belom.”

“Buset. Gila Rin lu kalo masih ngerasa nggak worth it juga gua udah nggak tau lagi deh. Kalau cewek lain tapi nyebelinnya kayak lu udah pasti gua anggep nggak ada lagi. Tapi gua masih bela-belain mau minta maaf. Cuma nggak tau sampe kapan gua tahan.”

“Ya harus tahan. Orang lo suka main ke rumah gue.”

“Kan ada Arya. Nggak diajak ngomong sama lu juga bodo. Mau ngambek lagi?”

“Nggak.”

“Satu lagi.”

“Apaan?”

“Gua nggak nyikat lu karena gua ngeliat kita bisa cocok banget jadi temen. Lu agak mirip sama gua. Sayang kalau kesempatannya hilang gara-gara gua nyikat lu”, Joker mengakhiri kalimatnya dengan hisapan di rokoknya. Nah gitu dong! Menghibur dikit. Kan aku jadi senang. Pelan-pelan aku mulai mengeluarkan senyum yang dari tadi aku tahan-tahan.

“Elo Legonya gue ya?”, kataku kepada Joker sambil nyengir.

“Lebih baik dari Lego!!”

“Iya sih.”

“Bener kan gua lebih asik dari Lego?”

“Halah Lego aja dicemburuin.”

“Sama halnya dengan lu yang cemburu sama Arya. See? Kita mirip.”

“Iya deh.”

“Udah ngerasa lebih baik belom?”

“Iya”, aku lalu menyenderkan kepalaku di bahu Joker. Nggak judes lagi.

“Adalagi.”

“Apa?”

“Ada hal lain yang awalnya ngebuat gua nggak mau ngedeketin lu.”

“Jangan bikin marah lagi deh!”, aku bersiap-siap mendengar Joker akan mengatakan hal-hal yang menurunkan harga diriku lagi.

“Apaan sih. Denger dulu!”

“Ya udah apaan?”

“Karena dulu gua pikir Arman suka sama lu!”

Mendadak ada sentakan yang membuat perutku mules.

“Masa sih?”

Joker mengangguk.

Sewaktu kecil memang aku sering bermain dengan Arman dan Arya. Saat Arman sibuk mengawasi Arya supaya tidak kehilangan nyawa akibat segala eksperimennya, aku selalu berada di sisi Arman menemaninya. Sewaktu Lego memasuki pertemanan kami dan sedikit mengalihkan perhatian Arya, Arman dan aku menjadi pasangan sahabat yang tak kalah dekatnya.

Apa sih yang sebenarnya terjadi?

Kenapa kita sekarang nggak deket lagi ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s