Arman-armanan

Banyak yang curhat kepada Arya. Orang yang biasa jadi tempat sampah itu tentu perlu juga orang lain untuk menjadi tempat sampahnya. Arya sering curhat ke teman-temannya, namun dia pribadi menganggap Arman sebagai orang yang paling bisa diandalkan untuk bercerita. Pasalnya kakaknya yang ganteng itu cukup jitu dan keren perkara menampilkan sebuah reaksi. Ini contoh-contoh Arman dalam berespon di kehidupan sehari-hari.

Soal Asuransi  

Fahri : Man lo punya asuransi kesehatan?
Arman : Ada.
Fahri : Penting nggak sih? Kan kita masih muda.
Arman : Kalau mulai buka asuransinya pas masih muda, dengan ganti rugi yang besarnya sama, preminya lebih murah Ri. Menurut gue sih penting aja, soalnya biaya rumah sakit sekarang mahal banget. Buat jaga-jaga aja.
Fahri : Jadi kalau gue beli asuransi, gue harus bayar preminya tiap bulan?
Arman : Ya iya.
Fahri : Kalau gue baik-baik aja rugi dong. Kan gue nggak bisa minta duitnya. Mending duitnya buat beli apaa gitu.
Arman : Ya kalau lo mau bikin diri lo kecelakaan terus masuk rumah sakit biar nggak berasa rugi sih nggak apa-apa juga Ri.

Pria Dewasa dan PSK

Joker : Orang tuh kenapa mau bayar PSK sih?
Arman : Kan kalau di dunia nyata belom tentu bisa dapet yang secakep itu. Tapi kadang orang menyewa PSK nggak cuma buat sex-nya. Tapi juga ngobrol-ngobrol setelah atau sebelum melakukan.
Joker : Yaelah ribet amat. Emang nggak bisa ngobrol sama temen apa.
Arman : Ngobrolin hal kayak gitu kan nggak bisa nyaman sama sembarang orang, karena lo ada yang dijaga. Selain itu kalau sama PSK mau seaneh apa pun perilaku seksual lo, si laki-laki nggak khawatir. Dia nggak sepeduli itu dengan pendapat si PSK itu soal dirinya. Beda kalau sama pacar/istrinya.
Fahri : Kok lo tau banget sih? Pengalaman ya Man?
Arman : Wawasan Ri J

Joker sewaktu masih pacaran sama Arya

Joker : Arya tuh kalau badannya kurusan udah perfect banget  jadi pacar.
Arman : Ya untung lo. Si Arya kalau badannya bagus, pacarnya bukan elo Ker. Bakal berhasil dia dapetin Christian Sugiono.

Arman yang Sulit diajak Pergi Bareng

Arya : Bang kali ini lo harus ikut kita pergi. Pekerjaan lo harus dinomor duakan. Kalau lo nggak ikut kita pergi nonton, tandanya lo nggak cinta keluarga dan nggak cinta sahabat. Durhakaaaa!!!!
Arman : Menurut siapa ya itu dek?
Arya : Menurut paham Aryaisme.
Arman : Oooo gitu dek. Kita sekarang lagi ada di mana ya dek?
Arya : Di kamar abang.
Arman : Naa kalau di sini yang berlaku paham Armanisme. Sama kok sebenarnya sama Aryaisme, pekerjaan abang nomor dua setelah kalian. Tapi hal itu nggak diukur dari ikut atau nggak ikutnya abang pergi dengan kalian saat ini. Kalau ini nikahan kamu ya kerjaan apa pun pasti abang tunda.
Arya : Oooo iya iya. Masuk akal, masuk akal. Kalau gitu abang keluar dong biar masuk rumah lor.
Arman : Biar apa ya dek?
Arya : Biar ngikutin paham Aryaisme lagii.
Arman : Pake perjanjian bersama aja gimana?
Arya : Jadinya gimana?
Arman : Kamu pilih abang ikut sekarang tapi cuma bisa pergi sebentar, atau minggu depan abang luangin waktu seharian buat kamu?
Arya : Minggu depan lebih asik kayaknya.
Arman : Jadi abang nggak ikut hari ini nggak apa-apa?
Arya : Hari ini abang nggak boleh ikut!!!!!
Arman : Oke.

Arman and Anis, His Die Hard Fans

1. Situasi 1

Anis : Kok wall aku  di facebook nggak dibalas sih?
Arman : Wall kamu yang mana ya?
Anis : Yang aku bilang makasih kalau kamu udah nemenin aku jalan-jalan.
Arman : Aku kan udah bb kamu abis itu.
Anis : Kenapa di wall nggak dibales juga?
Arman : Karena di bb pun kamu juga bisa baca. Dan yang penting kan kamunya tau kalau aku udah baca message kamu.
Anis : Ah dibales juga dong di wall.
Arman : Kamu mau ngasih tunjuk ke siapa sih? Ke perempuan apa ke laki-laki?
Anis : Nggak mau ngasih tunjuk ke siapa-siapa kok.
Arman : Ya kalau gitu nggak usah ditulis di wall nggak apa-apa dong.
Anis : Ya aku kan malu kalau aku nggak dibales
Arman : Makanya aku nanya. Kamu mau kasih tunjuk ke siapa? Mau bikin cemburu seorang laki-laki atau mau kasih tau ke temen-temen perempuan kalau kamu habis pergi sama aku? Yang mana yang mau kamu bikin terkesan?
Anis : Nggak ada kok. Apaan sih Arman nih!
Arman : Nggak apa-apaan. Cuma aku nanya aja kenapa aku harus bales itu di wall juga? Kan media penyampaian informasi macem-macem Nis. Bedanya kalau di wall teman-teman kamu bisa liat. Kalau di bbm kamu pribadi, cuma kamu yang liat. Kecuali kamu tunjukin isi bbm kamu ke teman-teman.
Anis : Ya udah ah nggak usah dibales!

2. Situasi 2

Anis : Man kamu jemput aku dong di PIM sekarang.
Arman : Nggak bisa Nis. Sekarang aku lagi pergi sama adek-adekku dan yang lain.
Anis : Ketemu mereka kan sering.
Arman : Nggak sering juga kok meski serumah. Lagian kamu mintanya dadakan.
Anis : Arman kalau aku mau cari cowok lain itu aku tinggal ngangkat telpon aja tau nggak? Kamu sekarang dateng nggak ke rumahku?!
Arman : Tau kok. Cuma masalahnya kan sekarang kamu nggak kepingin nyari cowok lain.
Anis : Kata siapa?
Arman : Kata perilakumu. Cowok lainnya sekarang mana?

3. Situasi 3

Anis : Man kita kenapa nggak pacaran aja sih? Aku tuh sayang banget sama kamu.
Arman : Karena kamu berhak dapet orang yang juga sayang banget sama kamu, dan orang itu bukan aku.
Anis : Ya tapi aku maunya sama kamu.
Arman : Pilihan itu sekarang nggak ada.
Anis : Kalau kamu nggak mau jadiin aku pacar, aku bunuh diri pokoknya!
Arman : Menurutku sih itu bukan pilihan yang bijak. Tetapi kalau keinginan kamu segitu kuatnya, siapa aku berhak menghalangi?
Anis : Jahat! Dasar nggak punya perasaan!
Arman : Perasaan punya. Tapi bukan perasaan yang kamu inginkan.
Anis : Gila. Orang apa bukan sih?! Pokoknya abis ini kamu nggak usah ngontak-ngontak aku lagi!
Arya yang tiba-tiba nongol : Lagian gimana caranya ngontak akhirat?

Tentang Cara Menahan Diri

Carine : Maann gue pusing nih. Ada cowok yang gue sempet deket. Panjang ceritanya, intinya dia ngambek sama gue. Gue bb dia nggak dibales. Di-read doang. Terus kayak udah sebulan gue nggak kontak sama dia. Gue pikir udah nggak apa-apa nih untuk gue negor lagi. Siapa tau udah nggak marah lagi. Joker sih udah ngelarang gue banget untuk ngehubungin cowok itu lagi. Menurut dia seharusnya dia juga ada kebutuhan untuk menyelesaikan masalah dan menghubungi gue. Cuma gue penasaran aja sih.
Arman : Pas waktu itu lo bb dan dia nggak bales lo ngerasa gimana?
Carine : Gondok bangettlaahh.
Arman : Ada kemungkinan dia gitu lagi nggak?
Carine : Ada.
Arman : Kalau dia gitu lagi lo akan butuh menyembuhkan diri lagi nggak?
Carine : Pastinya. Gondoknya mulai dari skala 10 lagi.
Arman : Nah sekarang lo mendingan penasaran kayak gini, atau merasa gondok karena dia nggak bales?
Carine : Mending kayak gini sih.
Arman : Nah. Coba lo pikir-pikir lagi jadinya mau gimana.
Carine : Ya udah enggak usah deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s