Saat Kecuekan Berdampak Positif (?)

Untuk lebih jelasnya baca dulu kisah sebelumnya : https://rumahlor.wordpress.com/category/projek-cari-pacar-untuk-arla/

JOKER dan ARYA

Pada pukul 9 pagi di suatu hari Minggu, Joker mengetuk pintu kamar Arya. Arya yang biasanya bangun siang kalau libur, melangkah dan membukakan pintu dengan berat hati.

“Buset siapa yang ngamuk?”, Joker mengomentari kamar Arya yang berantakan saat Arya menyuruhnya masuk ke kamarnya.

“Ah lo udah bangunin orang pagi-pagi pake komentar”, Arya beranjak ke tempat tidurnya dan merebahkan diri lagi.

“Yee jangan tidur lagi dong”, Joker membangunkan Arya. Arya membuka matanya dengan malas-malasan.

“Mau ngapain sih lo??? Awas kalo nggak penting”, Arla akhirnya duduk di tempat tidurnya.

“Adek lo dahsyat banget kemaren”, Joker membuka topik.

“Arla? Oh iya kemaren makan bareng keluarga lo ya. Gimana?”, tanya Arya mulai tertarik.

“Hancur men. Kita cabut duluan akhirnya. Setengah diusir sih”, jawab Joker.

“Ahahahahahahaahahahahahaha”, Arya tertawa tanpa berempati. “Gokiiil!Gimana ceritanya?”, Arya bertanya antusias.

“Nyokap bokap gua sih awalnya cukup terkesan dengan CVnya Arla. Ditanya-tanyain deh si Arla. Nyokap bokapnya kerja apa,  Arla lulusan mana, Arla kerja di mana, gitu deh. Awalnya sih aman. Sampe pas mau makan, si Arla berdoa dulu gitu. Nyokap gua terus nanya ‘Kamu agamanya apa’”?, Joker berhenti bercerita sejenak.

“Waduuh bahayaaaa. Terus adek gue jawab apa?”, Arya bersiap tertawa lagi karena memprediksi bahwa sesuatu yang lucu akan terjadi.

“Adek lo jawab ‘Tidak ada’”, kata Joker.

 “Hahaha mampuuss. Mampus banget itu sih”, kata  Arya.

Shock-lah nyokap bokap gua. Bokap nyokap gua kan secara nilai masih cukup konservatif. Kalau macem bokap nyokapnya Carine sih pasti asik-asik aja. Bokap gua sih agak mending Ya. Yang ribet itu  nyokap gua. Nyokap gua nanya ‘Emang kamu nggak percaya Tuhan?’”.

            “Anjriit!! Ahhh nyesel gue nggak ada di sanaa. Ah nyesel nyesel nyesel!”, Arya memukul-mukul tempat tidurnya.

“Arla terus bilang ‘Percaya sama agama dengan Tuhan itu berbeda. Aku memilih untuk percaya Tuhan karena akal aku tidak cukup untuk mengkaji apakah Tuhan benar-benar ada atau tidak. Aku memilih untuk percaya bahwa ada yang menciptakan zat-zat dan sel-sel di dunia ini. Kemudian karena berbagai faktor kebetulan, zat-zat tersebut menyatu dan berevolusi dan jadilah tata surya beserta isinya seperti sekarang. Tetapi sebatas itu saja. Saat kami akhirnya menjadi manusia dan semesta sudah tercipta, Dia tidak lagi ikut campur. Itu pun saya tidak tahu sejauh mana dia berperan dalam penciptaan/penyatuan zat-zat tersebut.’

Oh my God I worship my sister!!!!!”, Arya mengacungkan tanda metal di tangannya.

“Gila men itu baru di awal makan malem. Suasananya udah horor gitu”, Joker menggeleng-gelengkan kepalanya. “Nyokap gua kayaknya hampir kena serangan jantung. Terus nyokap gua nanya ngapain tadi si Arla berdoa kalau dia nggak percaya Tuhan itu ikut campur”

And she said….”, Arya menunggu kelanjutan ceritanya.

“Arla bilang kalau dia berdoa itu untuk berterima kasih. Bukan untuk meminta. Bokap gua terus nanya kenapa Arla nggak percaya kalau saat ini Tuhan itu bisa membantu manusia. Nah cuma gua ngerasanya bokap gua itu sebenarnya tertarik juga dengan penjelasan Arla”, kata Joker.

“Mantep Oom. Terus?”

“Arla bilang karena kita ini punya hukum science yang determenistik. Kalau asumsinya Tuhan ada ‘kerjaan’ di dunia ini, maka keadaan menjadi semakin kompleks. Arla memberi contoh bahwa menurut science yang determenistik, air kalau berada pada suhu yang sangat dingin maka akan membeku. Tetapi kalau Tuhan ikut campur, bisa saja airnya menjadi tidak membeku. Itu yang dia bilang keadaan menjadi kompleks. Semuanya menjadi tidak tentu karena ada unsur ‘keajaiban’. Dan hal tersebut bisa mengacaukan hasil-hasil penelitian dia. Kalau dia percaya Tuhan ada andil terhadap kejadian setelah semesta tercipta, itu berarti jika dia melempar batu di bumi, maka batu tersebut mungkin terbang. Gitu katanya.

 Abis itu nyokap gua sempet nyebut Arla kafir men. Yang gua kaget, bokap gua ternyata ngedengerin Arla. Dia nggak jawab apa-apa. Dia kayaknya mikir. Nah bencana berlanjut. Nyokap gua tanpa memberi penjelasan yang masuk akal, bilang sama si Arla kalau dia harus punya agama kalau mau pacaran sama gua”, Joker bercerita panjang lebar.

“Anjerr kaya adek gue mau aja sama lo”, ejek Arya.

“Bodo. Bukan itu intinya. Lanjut nih ya. Si Arla bilang kalau di KTP dia punya agama, yaitu Islam. Arla terus bilang juga kalau dia bukan pacar gua.

Suasana setengah aman abis itu. Nyokap gua berhenti bertanya ke Arla dan mulai nanya-nanya soal kerjaan dan masa depan gua. Selama beberapa saat memang Arla agak dicuekin sama keluarga gua. Gua sih coba ajak-ajak obrol dia dikit, tapi gua selalu dilontarkan pertanyaan sama nyokap gua. Jadinya si Arla memang agak dikeluarkan dari obrolan.”

“Ah lo gimana sih!”, Arya berkata kesal pada Joker.

“Ya gimana, gua udah berusaha”, Joker membela diri. “Anyway abis itu nyokap gua ngomongin soal anak-anaknya temen dia yang mau dijodohin ke gua. Si ini baik, si itu pinter. Gua bilang kalau Arla juga baik dan pintar”, kata Joker.

“Ahhh elo gimane??!! Itu sih lo ngebuat posisi adek gue makin sulit meeen. Ahhh gimana sih!!”, Arya mengomeli Joker.

“Nyokap gua terus bilang kalau dia nggak ngerestuin gua sama Arla”, kata Joker.

“Tuh kaaaaann. Ah eloooo payaaaahhh!!! Terus adek gue gimana tuhhhh???”, Arya meminta pertanggung jawaban.

“Arla diem aja. Gua sih percaya bukan karena sakit hati atau nggak bisa jawab.”

“Terus gimana?”

“Nyokap gua nanya ke Arla ‘Kamu nggak mau bilang sesuatu?’.

“Jokerrrr untuuung yee lo nggak pernah ngenalin gue ke orang tua lo. Bisa mampus guee”, ujar Arya.

“Emaaaang.”

“Terus adek gue gimana?”

“Adek lu bilang ‘Oh Anda minta opini saya?’.

“Andaaaaaaa…”, Arya mengomentari pilihan panggilan Arla untuk ibunya Joker.

“ Jedar banget kaan. Lu bayangin yee lu bayangin nyokap gua yang mantan modell. Mantan model yang nikah sama pengusaha kaya. Itu cewek mahal rempong digabung sama istri pengusaha. DiAnda-in sama Arla. Sumpah ya Ya tapi adek lo tuh cueeek banget. Dia nggak terintimidasi sama sekali oleh nyokap gua. Dia juga nggak merasa tersindir dan terhina sama sekali.”

“Bawaan lahir udah”, komentar Arya.

“Terus adek lo ngoceh deh. Dia bilang dia nggak kenal sama nama-nama perempuan yang tadi Anda sebutkan. Jadi mana dia bisa tau baik dan enggaknya. Pintar dan enggaknya. Arla bilang kalau soal restu merestui setiap orang bebas mau memberikannya atau enggak. Soal mana yang cocok buat gua, itu harus dia observasi dulu.”

“Yaa itu standarlah jawabannya.”

“Standar jawabannya. Tapi cueknya enggak. Terus bokap gua cerdas banget juga dah. Dia nanya Arla ada rencana nikah apa enggak. Orang tuanya Arla udah nanyain soal nikah apa belum. Arla bilang memang banyak anggota keluarganya yang mempertanyakan mengenai kapan dia akan menikah. Arla lalu bilang kalau dia sendiri belum ada rencana menikah. Nah Arla terus bilang kalau pendapat orang tua atau keluarga itu nggak mempengaruhi keputusan dia untuk segera menikah atau tidak. Dia bilang ujung-ujungnya yang menjalani semuanya itu dia. Kalau dia nantinya ada masalah dengan pasangannya, orang-orang yang banyak berbicara itu nggak akan menolong juga.”

“Pas dan cocok! Setuju gue sama adek gue. Mikirin gituan juga ya ternyata dia”, kata Arya.

“Nah kegawatan dimulai lagi men. Nyokap gua bilang  ‘Ya kalau Rian yang ada masalah, Tante pasti tolong dong’. Dan Arlaaaaa berujar ‘Kalau Tante sudah mati bagaimana? Kan Riannya tetap harus menjalani.’ Men dia pake kata mati. Mati. Matiiii. Dia bahkan nggak pake kata meninggal. Astaqfirullah”, Joker mengelus dada.

”“Oh mennnn oh men. Oh men banget”, kata Arya sambil terkikik.

“Sisanya lo bisa nebaklah. Nyokap gua yang ‘Kamu doain Tante cepat meninggal?’. Kliselah. Dan yaa Arla membela diri dengan  caraa..Arla. Ngertilah lu.”

“Yoi dia paling yang ‘Kapan aku bicara kalau aku ingin Andra meninggal?’. Atau yang ‘Aku kan tidak berdoa untuk meminta’. Atau ‘Sebagian besar orang tua memang berharapnya mati lebih dahulu daripada anaknya. Jadi kemungkinan besar Anda memang mati duluan daripada Rian’”, Arya menirukan cara berbicara Arla.

“Iye kurang lebih gitulah. Astaqfirullah. Astaqfirullaaaaah deeh.  Intinya sih nyokap gua menyatakan secara verbal dia nggak suka, nggak nyaman ada Arla di situ. Dan Arla dengan cuek bertanya apakah nyokap gua lebih suka kalau si Arla pergi apa enggak. Ah ya gitulah. SIngkat kata si Arla cabut dan gua ikut cabut. Sinetron banget deh. SI-NE-TRON!!! Meski Arla cabutnya santai banget sih. ”, cerita Joker.

 “Busettt deh tu anak. Gue kira gue itu udah orang paling nggak jaim sedunia”, kata Arya.

“Adek lo tuh jujur. Beda sama lo yang emang ancuor”, ejek Joker.

 “Ahahahaha. Yaaa gue kira yang paling bisa bikin malu di depan orang itu gue lho. Taunya gue kalah sama adek gue. Belom pernah gue terpaksa minggat dari makan malem. Diomelin doang paling sama nenek gue kalau nggak sopan”, jelas Arya.

“Arla nggak bikin malu gua. Nyokap gua yang bikin malu gua”, kata Joker. Ia kemudian merebahkan dirinya di tempat tidur Arya.

My sister rocks!!’, kata Arya sambil ikut merebahkan dirinya kembali. Joker melihat ke arah langit-langit. Dirinya memikirkan sesuatu selama beberapa saat.

Ya, kalo gua ngajak Arla pergi lagi lu asik nggak?”, Joker akhirnya berbicara. Arya tidak menjawab. “Emang kita putusnya udah lama. Tapi gua cuma mau tau aja sih apakah mungkin nantinya agak aneh buat lu kaloo….”, Joker menengok ke arah Arya dan kemudian nyengir keki. Arya rupanya sudah terlelap kembali. Joker tidak melanjutkan kalimatnya dan akhirnya ikut memejamkan matanya di sebelah Arya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s