Why do you want to know? (sedikit ngintip soal Projek cari Pacar u/ Arla)

Previously in Rumah Lor (Jie sok seri2 Barat gitu deeh)
Enakan sih baca dulu :
Orang Brengsek nggak Selalu Brengsek
Seri Projek Cari Pacar untuk Arla

” Legooo main layangan yuuuk di gunung Maaaaas!!”, Arya memecah keheningan di rumah lor. Saat itu semua penghuni rumah lor, rumah utama, ditambah Fahri dan Joker sedang berkumpul di ruang tengah.

“Mau ngapain lu pada?”, tanya Joker yang kebetulan saat itu sedang berkunjung ke rumah lor.

“Ya main layangan. Orang ngajaknya main layangan. Gimana sih. Mikirrr!”, Arya menunjuk kepalanya dengan telunjuknya dengan tampang mengejek.

“Iseng banget. Nggak ada kerjaan lain apa”, tukas Joker.

“Maaf deh kalau kegiatan kita kurang bonafid buat elu, anak orang kaya!”, Arya berkata menyebalkan. Joker langsung menimpuk Arya dengan bantal.

“Emang kita punya layangan?”, tanya Lego.

“Nggak punya doong”, Arya berkata sambil bergaya bangga.

“Nanti kita beli ya”, Lego berkata diiringi anggukan Arya.

Weekdays lo ada yang free nggak? Kalau weekend takut macet.”, Arya bertanya pada Lego.

” Eh gue ikut dong”, Fahri menimpali.

“Emang lo bisa?Gue juga ikut deh.”, Joker tau-tau mengajukan niatnya untuk ikut.

“Yeee makan tuh bilang kita kurang kerjaan. Taunya mau ngikut juga. Kampret!!”, Arya menghajar kepala Joker dengan bantal berkali-kali. Joker mencoba menangkis semampunya.

“Selasa itu gue baru jaga jam 9 malem. Jadi kalau bisa jam 7 udah sampai rumah lagi. Atau ya Kamis pas gue nggak kebagian jaga”, jelas Lego. Lego merupakan seorang dokter umum yang bekerja di sebuah klinik.

“Kamis aja! Biar lebih puas mainnya!!”, jerit Arya.

“Jangan Kamis dong! Gue nggak bisa. Gue kan kerja”, ujar Joker.

“Idih emang gue ngebolehin lo ikut? Lagian tadi gue udah bilang maunya weekdays. Elo kan orang kantoran. Ya nggak bakal bisa ikut”, Arya melotot pada Joker.

“Gitu banget sih lo sama gue! Boleh ikut kan gue bro?”, Joker bertanya pada Lego.

“Wah gue sih tergantung Arya”, Lego tidak membela Joker.

“Bukan bro lagi kita bro!”, Joker menjawab dengan sebal.

“Nggak pernah jadi bro juga bukan?’, Lego menjawab santai.

“Kita mau main, lari-lari, becek-becek. Kalau ada luuuu berduaaa, pasti ga asik!”, tukas Arya.

“Yee emang gua kayak si banci. Die emang rewel. Kalau gua tahan panas dan tahan berkeringet tau.”, Joker mengorbankan Fahri.

It hurts bro”, Fahri berkata dramatis.Tis!

“Eh anak orang kaya, elu tuh lebih parah dari si banci yee. Elu tuhhhh kalau ke tempat-tempat yang lu bilang nggak jelas, elu bakal terus nanya-nanya ‘ngapain sih gini, ngapain sih gitu, ngapain sih ke sini, kenapa nggak pake mobil gue aja lebih enak’. Gue suka ketidak jelasan dari kegiatan gue. Dan gue kapok aseli ngajak lo ke acara senang-senang gue sama Lego lagi”.

“Emang kapan gue kayak gitu?”, tanya Joker.

“Pas kita mau nangkep capung waktu itu. Elo yang ngomel melulu gara-gara kita boncengan bertiga terus jalannya tanjakan. Terus ujung-ujungnya lo mau bayar orang aja buat nangkep capung. “

“Yee kali ini enggak deh.”

“Nggak!! Kesempatan kedua itu langka bung! Lagian nggak bisa juga kan lo? Gue nggak mau ganti hari”, Arya berkata tegas.

“Gua gimana? Boleh ikut nggak?”, Fahri masih memohon.

“Kagak ada lo ikut2! Mau gue pecat jadi bro juga lo?”, Joker mengancam Fahri.

“Ealah Mas, ngatain gue banci tapi situ kok lebih ambegan kaya perempuan. Ngancem-ngancem nggak logis kaya perempuan”, Fahri membela dirinya.

“Ikut aja Ri kalau mau. Tapi nggak rewel ya!”, Arya memberi izin. Fahri tersenyum menang ke arah Joker.

“Dan lo harus punya plan B gimana caranya pulang dari situ. Karena sebelum gue atau Lego capek, gue nggak mau diganggu untuk pulang oleh pihak ketiga. Oke Leg?! Kita harus tega ya? Nggak usah mikirin orang lain kalau kita belum bosen ya?”, Arya merongrong Lego.

As you wish”, Lego berkata sambil tersenyum.

“Ya gitu banget sih lo! Bodo ah pokoknya gue ikut!”, Joker masih berusaha.

“Layang layang layang layang. Layang layang lallalala. Layang yee layang. Layang yeyeyeyeyeye”, Arya menutup kupingnya dan berjoged-joged untuk mengacuhkan Joker.

“Ini Arman sama Arla tenang banget. Kenapa yang satu jadi gini sih”, Joker memandang kesal kepada Arya dan melihat pada Arla yang daritadi membaca.

“Auk Tuhan meleng dikit kali pas bikin gue. Layang layang layang layang”, Arya menjawab sekenanya.

“Bawa sepeda yuk!! Pada ikutlah yang lain”, ajak Fahri.

“Eh jangan gitu dong. Masa gue doang yang nggak pergi?”, Joker iri.

“Carine mau ikut nggak?”Nanti marah kalau nggak diajak”, goda Lego.

“Wah kalau gue nyerah duluanlah kalau ngikutin kegiatan main-main kalian. Kalau kapan-kapan kalian wisata kuliner atau tamasya yang lebih standar gue baru ikut”, tolak Carine.

“Aku nggak bisa Kamis besok. Harus ke laboraturium, kerja”, jawab Arla. Arman juga mengatakan kalau dirinya tidak bisa ikut.

“Kalian aja yang bawa. Gua kan ga bisa naik sepeda”, kata Arya.

“Gaya preman, naik sepeda nggak bisa”, komentar Joker ketus.

“Alah nyela melulu. Mantan tuh gitu2”, sahut Carine pada Joker. Fahri langsung tertawa mengejek. Arya dengan Joker dulu memang sempat berpacaran selama 4 bulan. Setelah putus untungnya mereka tetap berteman baik, meskipun sempat ada masa menjauh.

“Ungkit aja terus”, kata Joker.

“Ya sampe mati sih kayaknya pasti diungkit. Kecuali kalau kalian balikan ciyeeeee”, goda Carine.

Eh btw gue baru nyadar. Sebenernya kenapa sih kalian dulu udahan?”, Fahri tau-tau bertanya.

“Bukannya dulu gue udah cerita”, Joker berkata pada Fahri.

“Ya tapi kan selalu ada dua versi”, kata Fahri. “Naa cakep nih mumpung lu berdua lagi pada di sini, mungkin kita bisa tau versi faktanya. Minimal versi yang disetujui berdualah”, Fahri tertawa puas.

“Dua versi gimane?”, Joker terlihat tidak terima.
Arla melirik sedikit dari buku yang dibacanya.

“Emang kita kenapa putus Ya?”, Joker bertanya pada Arya.

“Karena layang-layang”, Arya berkata asal. “Jadi Kamis kita pergi nih ya Leg”, Arya membelokkan topik.

“Eh jangan ngehindar lo! Emang kenapa kita udahan?”, Joker mendesak Arya.

“Ya sama kayak yang lo biasanya bilang. Nggak ada dua versi-dua versi-an”, Arya berkata ke Fahri.

“Apaan?! Jawab nggak? Atau gue suruh supir gue ngikutin elu”, ancam Joker.

“Kaya begini nggak mau disebut anak orang kaya. Kan waktu itu kita bilang lebih enak temenan. Lo bilang gue jadi banyak nuntut pas jadi pacar. Lagian udah lama juga putusnya, ahh masa ditanyain lagi sih”, Arya menjawab dengan malas.

“Waktu itu Arman bilang kalau elu yang ngelepas Joker”, ujar Fahri.

“Kapan?”, Arman merasa bingeing.

“Pas kemarin si Carine dianterin kencan sama si Joker itu. Kan gue masih di tempat lo. Terus Arman nanya ‘nggak nyesel kan ngelepas Joker?’ Setau gue bukannya dulu Joker duluan ya yang merasa nggak nyaman kalian pacaran? Kok jadi Arya yang ngelepas?”

“Yeeeee banci, gosip aja melulu. Hal kecil dibesar-besarin. Kaya gini nggak mau disebut banci”, Arya menjambak rambut Fahri.

“Gitu nggak bro?”, tanya Fahri.

“Yaa bener emang enakan temenan. Kenapa lo nganggep ada dua versi?”, Joker menuntut jawaban dari Fahri.

“Lo kan bilang si Arya tadinya asik, tiba-tiba di tengah-tengah kalian pacaran dia jadi needy. Bahkan seorang Arya bisa juga nuntut hal-hal nggak penting, kayak minta ketemu sering-seringlah, dll. Lo takutnya hubungan kalian malah makin jelek gara-gara pacaran, padahal tadinya asik banget. Kalau gitu bukan Arya yang ngelepas dong. Kan elu duluan yang ngelepas”, jelas Fahri.

“Ya ngelepas maksudnya gue nggak memperjuangin dia. Nggak mau ngubah sikap gue atau minta kesempatan. Najis banget lo asli kayak wartawan infotainment tau ga. Menggali-gali gosip dari hal sepele. Orang-orang kayak gini nih yang biasanya menyebabkan perang. Provokator!!!”, Arya berteriak-teriak. Ia sempat melirik ke arah Arman saat mengatakan hal tersebut.

“Kalian tau sesuatu yang gue nggak tau ya?”, tanya Joker kepada Armand an Arya. “Lo tau apa Man? Leg, lo tau sesuatu?”, Joker bertanya.

“Nggak lebih dari yang lo udah tau”, ujar Lego.

“Nggak, nggak. Joker yang bener kok! Bener-bener. Gue emang jadi nggak santai pas pacaran sama dia. Udah ah. Udah dong!”

“Eh tapi berarti pas gue cabut sama Carine waktu itu kalian ngomongin gue yaa. Nyesel nggak lo ngelepas gue Ya?”, Joker bertanya.

“Enggak. Habis itu kan gue jadian sama Mojo”, sahut Arya sambil tersenyum. Mojo adalah mantan pacar Arya. Dahulu memang mereka berpacaran beberapa bulan setelah Arya putus dengan Joker.

“Jangan-jangan lo putus sama gue gara-gara Mojo nih”, Joker berkata menyelidik.

“Gimana ceritanya gara-gara Mojo. Yang mencetuskan ide mau putus duluan kan elu Ker. Kalau gara-gara Mojo harusnya gue dong yang mutusin elo”, Arya membela diri.

“Iya tapi elo nge-iyain putusnya juga semangat banget. Nggak pake ba bi bu langsung bilang iya”, Fahri tau-tau menimpali.

“Sekali lagi jadi provokator gue bom atom lo. Lagian kayak ada di TKP aja lo waktu itu. Udah ya. Case closed!”, Arya meminta agar topik itu tidak diungkit lagi.
“Mmmmh”, Joker terlihat masih ingin tahu.

“Ditanya seribu kali jawaban gue tetep sama Ker. Lagian emangnya lo kepingin gue jawab apa sih?”, tanya Arya.

“Gue pingin jawaban yang bener”, kata Joker.

“Arla?”, Joker bertanya kepada Arla.

“Apa?”, Arla balik bertanya.

“Apa yang lo tau soal kenapa gua sama Arya putus?”

“Karena kamu mencetuskan ide untuk putus dan disetujui oleh Arya. Bedanya pacaran dan tidak pacaran terletak di komitmen yang harus disepakati oleh kedua belah pihak. Cuma bedanya dengan perjanjian bisnis, kesepakatan tersebut tidak ditulis hitam di atas putih dan tidak ditanda tangani kedua belah pihak. Saat kalian berdua mengatakan bahwa komitmen kalian saat ini adalah teman biasa, maka aku rasa itu kenapa kalian akhirnya putus”, jawab Arla diplomatis.

“Jangan salahin yang jawab, salahin elo yang salah nanya”, Carine menahan Joker yang sudah ingin berkomentar. Arman kemudian angkat bicara.

“Ker, elo sama Arya udah putus. Elo percaya kalau kalian putus karena Arya akhirnya jadi needy dan elo memutuskan untuk menjaga hubungan di level teman saja dan akhirnya kalian berhasil tetep temenan. Kita semua sekarang tetep bisa hang out dengan nyaman. Arya tetep ngebolehin elo nginep di tempatnya. Kalian masih curhat-curhatan. Elo sekarang happy dulu putus dari Arya dan happy sekarang bisa gonta ganti pacar. Arya juga habis itu juga nggak trauma pacaran. Bahkan abis putus sama lo akhirnya bisa serius pacaran sama orang sampe 3 tahun lamanya. Lo yakin mau nyari-nyari tau alesan yang lain? Kalo iya, buat apa?”, Arman meminta Joker berpikir.

“Ati-ati sama keinginan lo”, Carine menimpali.
“Apa hubungannya?”, Joker membalas Carine.

“Ya tadi. Yakin lo mau keadaan yang enak ini berubah?”, Carine mendukung Arman.

“Oke oke. Gue paham maksud lo. Cuma gue mikir aja seharusnya teman nggak berbohong satu sama lain”, Joker menjelaskan.

“Dan gue nggak berbohong kalau gue nggak kepingin elo ikut ke Gunung Mas. Gue harap lo menghargai kejujuran gue”, Arya tersenyum jumawa. Joker melirik Arya dengan sebal.

“Dan eluuu…..Ati-ati sama mulut lo!”, Arya menghardik Fahri.

“Hidup lo lagi membosankan ya Ri?”, tanya Lego.
“Ember. Kok tau?”, Fahri membenarkan.

“Ya orang kan ngurusin hidupnya sendiri dulu baru ikut campur kehidupan orang lain tanpa diminta. Penasaran untuk mengatasi masalahnya sendiri dulu baru penasaran sama masalah orang lain”, Arya menyindir Fahri. Fahri hanya nyengir tak berdaya.

“Mungkin lo beneran harus ikut kita ke Gunung Mas kalau gitu. Biar hidup lo lebih seru. Kita kan temen. Jadi saling melengkapi kekurangan masing-masing”, kata Lego sambil tersenyum. Fahri sok tersenyum malu-malu.

“Thanks Leg. Kebetulan gue ada layangan. Boleh kalian pake”, ujar Fahri.

“Horeeeeeee!!!!”, Arya kegirangan dan memeluk Fahri.

“Misalnya lo masih merasa kurang puas, gue mau nambahin satu hal baik lagi. Lo kan bakal pergi sama Arla Ker”, Arman berkata kepada Joker. Arman merasa bahwa temannya belum puas dengan jawaban Arya.

“Oh iyaaaa besok ya lo bakal pergi sama Arlaaaaaa”, ujar Carine.

“Yeee itu kan cuma biar gua nggak repot aja di depan keluarga gua”, kata Joker.

“Nggak repot itu juga sebuah hal positif kan”, kata Lego. Joker hanya memutar matanya. Ia tidak suka saat harus setuju dengan Lego, tetapi di dalam hati sebenarnya ia merasa senang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s